Daisypath Anniversary tickers

Daisypath - Personal pictureDaisypath Anniversary tickers

Tuesday, October 27, 2009

Damailah ayah di sana...

Assalamualaikum...

Hari yang cerah dan mendamaikan pagi ni disentak dengan berita sedih dan mengejutkan.. mentari petang seolah turut memahami kepiluan seorang anak.. suram, mendung dan muram..

Usai AGM tadi, hati mulanya seronok, majlis berjalan lancar, dengan kehadiran 'ayahanda' dan 'bonda' yang turut sama memberi sokongan dan kata-kata semangat buat anak-anak pimpinan baru 2009/2010.. semoga mereka semua (dan saya juga) dipilih Allah untuk meneruskan perjuangan dakwah dan menjadi rantai-rantai penyambung perjuangan ini..

Sebagai reward pada diri sendiri dan adik-adik, saya belanja mereka makan nasi ayam.. seronok berbual dan berceloteh.. sehinggalah berita sedih itu singgah di inbox handset saya..

Dia : Salam, kak ayu.. ayah huda dah meninggal dunia, pukul 1.30 tadi.. huda dalam perjalanan balik ke Johor, tak sempat pun nak jumpa arwah..harap akak tolong sedekahkan Al-Fatihah untuk arwah ya..

Saya terpaku membaca mesej yang diterima... terus saya menaip balasan..

Saya : Salam huda.. takziah dari akak.banyak-banyak sabar dan tabahkan hati ya

Dia : Terima kasih kak ayu, insyaAllah huda cuba tabahkan hati

Saya beristighfar, bertasbih, bertahmid, bertakbir menyebut namaNya.. dan terus hadiahkan Al-Fatihah buat ayahnya..

Ingat lagi tak entri saya sebelum ni, tentang kisah seorang anak yang begitu bersemangat untuk menghadiahkan kejayaaan kepada ayahnya yang menghidap kanser... dialah anak itu.. beberapa hari lepas saya mendengar dia bercerita tentang azamnya, iltizamnya untuk ayahnya yang tersayang.. dan hari ini, saya dengar lagi khabar darinya, tapi kali ini khabar duka pemergian insan yang teramat dikasihinya..

Mungkin dan saya pasti dia agak terkilan kerana belum sempat menghadiahkan kejayaan yang diimpikan ayahnya.. namun saya amat berharap anak kental ini akan meneruskan usahanya, cita-citanya walaupun tanpa kehadiran ayah di sisi.. saya berharap dia terus tabah.. saya berharap dia terus tekun dan gigih untuk mengejar cita-citanya..

Walaupun si ayah belum sempat melihat si anak berjaya, namun yang pasti perginya si ayah telah meninggalkan semangat juang yang tegar buat anaknya..semoga semangatnya sekental semangat si ayah yang berjuang melawan penyakitnya.. Semoga semangat yang ditinggalkan di dalam diri anak ini akan terus menemani dan mendorongnya untuk terus berjuang di medannya sendiri..

Alangkah mulia dirimu ayah, walau kau tahu tiada apa yang mampu kau titipkan buat anakanda tercinta, namun dalam kepayahanmu, dalam kesakitan yang terpaksa kau tanggung, masih kau sempat mengiringi langkah anakmu dengan doa, masih kau sempat meninggalkan pesan yang akhirnya menjadi tiupan semangat yang kencang, berlari, menderu dan bersatu dalam jasad dan jiwa si anak.. semoga dirimu aman di sana, dan semoga anakmu terus berusaha, menunaikan amanat si ayah, yang telah jauh meninggalkan dunia... Damailah.. damai ayah di sana..

Sungguh, kematian itu adalah pasti, janji Allah adalah pasti, azab kubur adalah pasti, hari akhirat adalah pasti, syurga adalah pasti dan neraka juga adalah pasti.. namun, pastikah kita ini akan termasuk dalam golongan yang matinya dalam husnul khatimah? pastikah kita ini akan mendapat janji-janji dan berita gembira dari Allah? Pastikah kita ini akan mendapat keringanan dari azab kubur? Pastikah kitaini akan mendapat perlindungan di hari akhirat? Pastikah kita ini akan dapat memijakkan kaki ke syurga Allah dan apakah kita pasti akan dijauhkan dari azab api neraka???

Semoga episod kematian yang berlegar-legar di sekeliling kita akan membawa kita mengingati akan hari kematian dan seterusnya mendekatkan diri kita kepada Allah, insyaAllah...
p/s: mohon hadiahkan Al-Fatihah buat arwah, semoga ditempatkan dikalangan orang-orang yang beriman..

Wassalam

No comments: