Daisypath Anniversary tickers

Daisypath - Personal pictureDaisypath Anniversary tickers

Monday, April 9, 2012

Mereka MUHAJIRIN. Kita ANSAR.

BismillahirRahmannirRahim.

Kisah bermula, dua minggu lalu.

"11 April ni cuti sempena Pertabalan Yang Dipertuan Agong, jomlah kita bawa adik-adik (saudara baru) pergi IPSI dan Hidayah Centre, Pulau Pinang", kata suami.

"Depa dah cuti pertengahan semester dari 6 April lagi bang", sambut saya.

"Kalau macam tu, minta depa balik lambat sikit, Jumaat kita ke sana", cadang suami.

Begitulah perbualan ringkas kami. Sebenarnya dah lama, dari semester lepas lagi kami bercadang untuk membawa adik-adik saudara baru ni (yang ketika itu 2 orang, berusrah dengan saya) ke sana. Namun, perancangan Allah lebih baik, Alhamdulillah. DitangguhkanNya seketika perancangan kami, sebaliknya direalisasikan perancanganNya, yang pasti dan pasti lebih baik dan hebat!

Sejak dari perancangan ringkas itu, saya minta adik-adik di PERKIM UUM dan adik-adik usrah untuk hubungi adik-adik muallaf yang lain. Kata suami, alang-alang, ajaklah semua, yang kami ketahui ada lebih kurang 7,8 orang di sini.

"Kak, ada lagi seorang saudara baru dan seorang lagi berminat dengan Islam di DPP Mira", seorang adik memaklumkan.

"Kak, di satu DPP ni pun dengar-dengarnya ada yang terbaru, kurang seminggu kembali kepada Islam", kata adik yang lain pula.

"Ok, cuba hubungi mereka, kalau-kalau berminat nak turut serta", usul saya.

Bermula pencarian kami, mengumpulkan nama-nama mereka yang baru kembali kepada Islam. Perbincangan saya dan suami, baik berkenaan perancangan program, perjalanan dan aturcara serta perkara-perkara sampingan seperti budget, tempat bermalam  dan sebagainya, hanya berlangsung di dalam kereta, semasa dalam perjalanan samada ke Global March to Jerusalem USM, Daurah Tarbiyah Siasah dan ketika keluar membeli-belah barang-barang dapur.

Nama-nama sudah sedia. Kertas kerja sudah lulus. Sumbangan kewangan (IKRAM Kubang Pasu dan Unit IPT-IKRAM Kedah, serta sumbangan perseorangan) sudah diterima. Kenderaan sudah dipinjam (dari pak cik yang bermurah hati).

"Kak, ada lagi yang nak ikut!", seorang adik memaklumkan.

"Macam mana ni, kalau ikutkan sebuah MPV dan sebuah saga kami, dah cukup-cukup!", bisik saya.

Terus hubungi pak cik-pak cik lain, tukarkan saga kami dengan Unser-nya! Alhamdulillah, pak cik mak cik IKRAM tidak pernah lokek memberi mahupun meminjamkan apa saja harta benda mereka, samada rumah- untuk tumpang bermalam ketika katibah, mahupun kereta (atau MPV) untuk ke program.

Akhirnya, tiba hari yang ditunggu-tunggu. Jumaat, 6 April. Usai solat Subuh, kami bertolak. Dua MPV- Unser dan Exora, membelah lebuhraya, memecah kesunyian dinihari. 4 ikhwah, 7 akhawat- 3 daripadanya adalah saudara baru. Sepatutnya ada 4 orang, tetapi Susan ada hal lain yang tak dapat dielakkan- tidak mengapa, mungkin bukan rezeki dia kali ini. Susan, Karen, Mei Fei dan Mei Shan- merekalah 'muhajirin' itu.

Wajah mereka bersilihganti di dalam kotak fikiran saya.

Susan. 

Kembali kepada Islam, hampir dua tahun lalu, ketika di kolej matrikulasi. Berminat dengan Islam sejak dari sekolah menengah. Suka dengar azan, dan lihat muslimah bertudung labuh. Kerana sangat berminat untuk masuk Islam, dia menyatakan keinginannya kepada seorang ustazah di kolej matrikulasinya, lalu melafazkan syahadah. Seterusnya menyambung pengajian di UUM. Bermulalah rentetan ujian buat si gadis bertubuh kecil namun berhati besar ini! Ibu bapa menentang pengIslamannya. Telekung dan buku-buku dibakar. Juga hampir dihalau oleh keluarga. 

Bila keluarga mengugut supaya memilih-keluarga atau agama? Dia berkeras hati memilih agama! walaupun nanti terpaksa dibuang keluarga. Pengajiannya di UUM ditanggung sepenuhnya oleh keluarga- itu yang merisaukannya. Tudung, baju kurung, telekung dan buku-buku agama- mungkinkah ibu bapanya akan mengeluarkan duit untuknya? Bagaimana pula dengan pengajiannya-mungkinkah akan terus dibiaya setelah pengIslamannya tidak disukai mereka? Sesungguhnya perancangan Allah lebih hebat- Allah mentakdirkan dia yang memang cemerlang dalam pelajaran sejak dulu- mendapat tajaan JPA. Alhamdulillah, sungguh benar janji Allah, bersama kesukaran, Dia titipkan kemudahan.

Kali pertama bertemunya, apabila anak usrah saya menemukan kami. Di ruang kecil pejabat saya, air matanya menjadi saksi, betapa disebalik wajah polos itu, tersimpan sebuah kekuatan luar biasa! Saat diajukan tentang keluarga, titisan-titisan jernih turun membasahi pipinya. "Sabarlah sayang, sesungguhnya kamu berada di jalan yang benar" Sejak itu, dia selalu bersama saya, usrah tak pernah ketinggalan. Gemar bertanya dan selalu ingin belajar. Juga, rajin belajar mengaji! Sangat cepat belajar, sekarang dah Iqra' 5! Alhamdulillah! Ibu bapanya mungkin belum sepenuhnya meredhai keputusannya, namun Alhamdulillah dari hari ke hari, hubungan mereka semakin baik.

Karen.

Belum sampai 4 bulan kembali kepada Islam. Juga berminat dengan Islam sejak di bangku sekolah. Setelah masuk ke UUM, banyak bergaul-rapat dengan kawan-kawan muslim. Selalu mengajukan soalan dan bertanya tentang Islam kepada kawan-kawan, juga banyak membaca buku-buku Islam. Sudah biasa berpuasa, sejak dari sekolah menengah! 

Pertama kali bertemu dengannya, ketika itu dia belum beragama Islam. Susan yang mempertemukan kami- ketika itu kami ada usrah. Katanya, kawannya ini berminat dengan Islam. Di awal pertemuan kami, saya terangkan secara ringkas tentang Islam, dan benarkan dia bertanya apa yang dia ingin ketahui tentang Islam. Dia sudah mempercayai Allah yang Esa ketika itu, tidak lagi Tuhan Trinity. Bila saya tanya tahap keyakinannya kepada Islam, dia kata dia sudah 90% yakin! Saya tidak berhasrat untuk memaksanya, lalu saya katakan padanya, carilah Islam dengan kefahaman, bukan dengan ikut-ikutan (sebagaimana agama yang dianutinya ketika itu). Dalam doa penutup seusai usrah kami, dalam diam saya titipkan doa buatnya, "Ya Allah kasihanilah anak ini, tunjukkanlah kepadanya jalanMu yang lurus"

Beberapa minggu selepas itu, ada ceramah oleh Brother Kamaruddin di UUM. Saya ajak Susan datang sekali, untuk diperkenalkan kepada brother dan tanyakan sebarang permasalahan, kalau ada. Saya ajak juga Karen, Alhamdulillah dia bersetuju. Sebelum program bermula, saya dan suami mempertemukan Karen dengan brother Kamaruddin- hanya berniat untuk memperkenalkan, tiada langsung niat untuk mengIslamkannya pada malam itu! Sebaik mendapat tahu ada insan istimewa di dalam majlisnya, brother terus menukar sedikit isi ceramahnya. Alhamdulillah, dengan izinNya, Karen kembali ke dakapan Islam sebelum program itu berakhir, di hadapan puluhan mata yang turut menjadi saksi kembalinya seorang hamba Allah kepada fitrahnya.

Karen seorang yang sangat suka dan cepat belajar. Sebaik saja kembali kepada Islam, Karen sangat konsisten dengan usrah kami, Alhamdulillah.

Karen masih menyembunyikan pengIslamannya dari pengetahuan keluarga. Sehingga hari ini, dia hanya memberikan hint-hint berkenaan Islam kepada keluarganya. Namun, respon mereka masih negatif, kerana itu dia menagguhkan seketika hasrat untuk memberitahu mereka- walaupun hatinya meronta untuk bercerita! Dia anak sulung, yang rapat dengan ibu bapanya. Bercerita apa saja kepada mereka, walaupun sekecil-kecil perkara. Lantaran itulah dia seakan tidak mampu menyembunyikan perkara ini dari mereka- tidak untuk perkara sebesar ini! Ya Allah, berikan kekuatan kepadanya serta permudahkan urusannya.

Dia sentiasa tenang, walaupun gejolak perasaanya, hanya Allah yang Maha Mengetahui. Semoga dia terus tenang melangkah, mendepani ujian yang menantinya di hadapan.

Mei Shan.

11 Mac 2012 yang lalu menjadi detik istimewa dalam hidupnya. Itulah detik di mana dia kembali kepada fitrahnya, asalnya, sepertimana perjanjiannya dengan Rabbul Jalil tika di alam rahim. Gadis berketurunan baba nyonya ini tidak menyangka, bebanan berat yang tidak tertanggung, yang entah mengapa sebabnya, yang menyebab tangisnya kadangkala perlahan, kadangkala kuat, di saat insan lain didakap malam, adalah petanda akan bermulanya sebuah episod baru untuknya. Untuk mengurangkan bebanan hati yang entah dari mana, puncanya yang tidak dia ketahui, dia suka membaca post-post yang Islamik di facebook, blog dan youtube. Dia rasa tenang dengan siraman ayat-ayat Allah.

Satu hari, dia berhasrat untuk membeli Al-Quran tafsir. Dia ingin melihat sendiri, membaca sendiri ayat-ayat yang selama ini menjadi penawar dukanya, pengubat resahnya, yang ditonton dan dibaca di runag maya. Peristiwa itulah yang membawa kepada pengIslamannya. Dari hanya berhasrat untuk mencari sumber penawar, dia akhirnya dipertemukan dengan pemilik penawar itu. Alhamdulillah. Saat syahadah dilafazkan, semua bebanan yang mengasak di pundaknya, seakan terlepas bebas! Hanya yang ada, ketenangan yang sukar digambarkan.

Dia sebenarnya sudah lama mengintai Islam. Agama ini seakan dekat, walaupun jauh. Saat syahadah dilafazkan, dia seakan keliru. Namun kini, dia benar yakin, inilah satu-satunya yang dia mahu- tanpa ragu! Ibunya dimaklumkan sebaik saja dia diIslamkan. Dengan tangis air mata, dia minta untuk difahami, dia minta untuk direstui. Tetapi seperti dijangka, hasratnya disalahertikan, pelbagai tanggapan dan andaian dari si ibu- risau si anak 'dirampas' selama-lamanya! Namun ibunya tidak terlalu keras menentang, masih boleh menerima walaupun bukan sepenuhnya. Saat berita dikhabarkan kepada si ayah, hanya bentakan keras sebagai jawapan, "Suka hatilah!!" Sekali lagi si anak meminta maaf bertalu-talu- bukan hasratnya mengenepikan mereka, tidak sesekali dia ingin menjadi anak derhaka! Namun, baginya agama ini tiada tukarannya. "Ya Allah, kau lembutkan hati kedua ibu bapanya"

Saya bertemu dengannya beberapa hari setelah pengIslamannya. Saya doakan dan akan sentiasa doakan, supaya Allah pinjamkan secebis kekuatan buatnya.

(Hari ni 9 April, dapat perkhabaran gembira- mak ayah Mei Shan sudah sedikit demi sedikit dapat menerima pengIslamannya. Ayahnya sanggup keluar, belikan buah lain, takut buah yang disembahyangkan oleh mereka tidak boleh dimakan oleh si anak. Alhamdulillah. Allah punya perancangan yang lain)

Mei Fei.

Asalnya dari Sarawak. Juga sudah biasa dikelilingi rakan Muslim. Minggu-minggu terakhir pengIslamannya, hidupnya sedikit kelam kabut, kucar-kacir. Kawan-kawan yang selama ini rapat, seakan menjauh. Masalah bertandang, satu persatu. Yang ada belum selesai, yang datang menambah beban. Jauh di sudut hatinya, dia terasa seakan ada sesuatu dengan Islam. Akalnya cuba menafikan, namun hatinya tetap membisikkan kebenaran. Dia akhirnya menjauh diri, memencil diri, dengan dunia sunyi sepinya sendiri.

17 Mac 2012. Akhirnya saatnya tiba jua. Saat dimana dia sudah tidak mampu menutup kebenaran itu dari memandu hatinya. Saat kebenaran itu sudah tidak berupaya bersembunyi di sebalik penafian akalnya. Satu hari. Kesakitan di perutnya sangat mengasak-asak. Tidak pernah sesakit ini dia rasakan sebelum ini. Dia keseorangan, tiada rakan untuk diminta bantuan. Terpacullah dari mulutnya kalimah, "Kalau benar Allah itu ada, sembuhkanlah sakit aku ini"

Sekelip mata. Bagai tiada apa-apa, perut yang tadi tidak tertahan sakitnya, terus baik. Tiada lagi sakit. Subhanallah! Dia bangun, terduduk. Seakan tidak percaya. Luruh butir-butir jernih dari tubir matanya. Tidak dia tertangguh, terus dihubungi rakannya. Dia ingin jumpa ustaz, ustazah atau sesiapa saja- dia ingin diIslamkan segera! Tiada penafian lagi, tiada keraguan lagi. Inilah yang dicari-cari!

Dia masih belum kuat untuk memberitahu berita ini kepada kedua orang tuanya. Dia masih mencari masa dan kekuatan. Semoga Allah permudahkan segala urusannya.

Saya bertemunya pertama kali ketika jaulah ke IPSI dan Hidayah Centre ini. Dia awalnya kelihatan pendiam. Sukar saya menebak perasaanya. Namun Alhamdulillah, permusafiran ini mengkisahkan semuanya, meluahkan segala yang terpendam, meleraikan segala yang mengusutkan, mendekatkan segala yang menjauhkan dan merapatkan segala yang merenggangkan. Alhamdulillah. Alhamdulillah. Dari raut wajahnya, saya tahu masih banyak yang terbuku dalam fikirannya, namun saya yakin Allah akan sentiasa ada untuknya.

Itulah mereka. 'Muhajirin' itu. Allah memilih mereka, pasti Allah menjaga mereka! Allahlah yang mempertemukan kami dengan mereka, Allah jugalah yang menggerakkan kami untuk merancang sesuatu untuk mereka. Dengan izin Allah jualah, kembara ini terlaksana akhirnya. Kami sungguh bertuah, kerana Allah memilih kami untuk menjadi sebahagian daripada episod kehidupan mereka yang sungguh istimewa ini di sisi Allah. Satu saja harapan kami ketika Allah mengilhamkan semua ini- kami ingin sekali adik-adik ini terasa bahawa mereka dan kami (kita) adalah bersaudara. Biar apa yang bakal mereka tempuhi, ketahuilah kami akan sentiasa ada untuk mereka, dengan izin Allah. Sesungguhnya kami tidak mampu membantu mereka, inilah saja sedikit usaha yang mampu kami lakukan. Semoga Allah maafkan ketidakmampuan kami.

Pukul 9.15 pagi, kami tiba di IPSI. Disambut mesra oleh brother sendiri dan staf-stafnya. Rupa-rupanya kami adalah tetamu pertama di hari pertama, bangunan IPSI yang baru beroperasi. Banyak yang dikongsi oleh adik-adik ini, dan banyak juga titipan nasihat, motivasi dan suntikan semangat oleh brother buat mereka.


Di IPSI, bersama brother Kamaruddin.


Sebaik selesai aktiviti di IPSI, kami ke USM untuk makan tengahari dan solat. Seterusnya, kami ke Hidayah Centre Pulau Pinang, untuk slot bersama Dr. Roslan, pengerusi Aqsa Syarif Pulau Pinang, yang menggantikan ustaz Syazali yang terpaksa ke luar negara atas urusan jamaah.

Dr. Roslan terpaksa memendekkan slot memandangkan beliau mendapat jemputan mesyuarat di saat-saat akhir. Melihatkan pada waktu yang masih panjang dan adik-adik yang kelihatan lesu dan penat, suami cadangkan untuk bawa mereka berjalan-jalan di sekitar Pulau Pinang. Mereka di bawa ke muzium USM, seterusnya ke Queensbay. Alhamdulillah yang malu-malu nampaknya semakin rapat. Yang menyentuh hati, bila mereka sesama saudara baru saling menasihati dan memberi semangat. Mulut saya membisu, tetapi telinga saya dapat menangkap butiran kata-kata mereka. Sungguh, terharu (T_T).

Di Queensbay, kami melepaskan mereka untuk tentukan halatuju masing-masing. Biar mereka merehatkan fikiran seketika. Saya dan suami, beriringan menapak ke arah bertentangan dari mereka. Tiada yang menarik perhatian kami di dalam gedung beli-belah yang besar tersebut. Ada perkara lain yang lebih menarik minat. Kami bincangkan perkara-perkara selanjutnya dari kembara hari ini. Apa isu yang belum selesai? Apa tindakan susulan? Apa plan jangka pendek dan jangka panjang? Sambil memesan dua biji donut di restoran makanan segera J.CO, banyak perkara rupanya yang perlu dilakukan. Kembara hari ini hanya projek perintis, itu yang kami simpulkan. 

Melihatkan wajah adik-adik yang kegirangan walaupun kepenatan- hati kami berbunga. Terima kasih ya Allah! Usai menghabiskan masa- window shopping di Queensbay, kami kembali ke Hidayah Centre. Di sana rupanya telah tersedia makan malam untuk kami. Ada ummi Nur, mama Hamidah, ustazah Latifah, kak Wani, cikgu Sarah, akhi Yusni (Pengarah Hidayah Centre) dan ramai lagi yang menyambut kedatangan kami. Usai solat Mahgrib dan makan, semakin ramai yang memenuhi HC. Brother Khaw, brother Jum'ah dari China, ikhwah akhawat Pulau Pinang, kumpulan usrah Brother of Muslim (semua ahli usrahnya adalah muallaf!)- mesra dan meriah!

Slot malam itu merupakan perkongsian dari saudara-saudara baru dari HC, dan juga adik-adik kami. Suasana menjadi senyap dan hiba, bila seorang demi seorang menceritakan kisah mereka, ujian mereka, rasa hati mereka, kesyukuran mereka. Derai air mata seakan hidangan kedua. Sesekali esak tangis kedengaran memecah kesunyian. Ya Allah, betapa kita tidak akan dapat menyelami perasaan mereka, walau segigih mana kita mencuba. Hanya mereka yang memahami perasaan insan-insan seistimewa mereka. Perasaan itulah yang kami tidak dapat beri, pengalaman itulah yang tidak dapat kongsi, pesanan itulah yang tidak dapat kami titipi. Kerana kami tidak pernah berada dalam 'kasut' mereka. Dan kerana itulah kami bawakan mereka kepada insan-insan seistimewa mereka, yang telah melalui apa yang mereka rasa, agar mereka juga punya kekuatan untuk mendepani dugaan yang menanti di hadapan. Kerana kami serba kekurangan, dan tiada sebegitu kekuatan.


Perkongsian oleh cikgu Sarah Khoo.


Brother Jum'ah memberi suntikan semangat.


Malam itu, kami bermalam di homestay, yang dibiaya sepenuhnya oleh HC (Terima kasih, semoga Allah membalas kebaikan itu dengan kebaikan yang berganda). Suami terpaksa pulang dulu, esoknya dia menjadi pengiring untuk acara sukan sekolah-sekolah agama yang disertai oleh sekolahnya, di Kulim. Terima kasih, abang kerana temankan kami disepanjang perjalanan. Terima kasih ikhwah lain yang turut menemani.

Pagi esoknya, kami dijemput pula bersarapan pagi di rumah Ummi Nor. Alhamdulillah terasa keberkatan bersama saudara baru ni. Banyak yang dibualkan. Banyak yang dikongsikan. Alhamdulillah. Usai sarapan (hingga pukul 12.30), kami bertolak pulang ke Sintok.


Bersarapan di rumah ummi Nor.

Itulah kisah mereka dan permusafiran kami. Titipkanlah doa untuk mereka biarpun dari kejauhan. Mereka adalah MUHAJIRIN itu, dan kitalah ANSAR. Bantulah ramai lagi Susan.Karen. Mei Shan. Mei Fei. di luar sana. Hulurkan kata-kata semangat, pinjamkan peluk erat, di saat mereka disisih kerabat, tatkala mereka diuji hebat.

Usai menghantar adik-adik pulang ke bilik masing-masing, saya dan suami berteleku, termenung di penghujung malam, "Banyak lagi kerja kita ni bang, ini baru permulaan"

Lena kami dalam doa, semoga Allah melindungi kami, mereka dan kita.

monolog: tertarik dengan kata-kata pada tisu J.CO, "Nothing is sweeter then the togetherness we share" yang seakan memberi kesimpulan kepada permusafiran kami sepanjang dua hari ini.

JazakumullahuKhairanKathira kepada IKRAM Kubang Pasu, Unit IPT-IKRAM dan orang perseorangan, atas sumbangan kewangan. Terima kasih IPSI dan Hidayah Centre Pulau Pinang atas kesudian menerima kunjungan, menyediakan makanan dan tempat bermalam. Terima kasih kepada pak cik-mak cik Kubang Pasu pinjamkan kenderaan. Terima kasih pak cik, mak cik, ikhwah akhwat Kedah dan Pulau Pinang dan semua yang terlibat secara langsung atau tidak langsung. Hanya Allah yang mampu membalas budi baik kalian.



5 comments:

NooR AzLen BinTi HaRoN said...

assalammualaikum

akak ayu.."Hugs"

Sebak baca nukilan akak kali ini.Bergenang air mata.

Subhanallah

Moga ALLAH memberikan kekuatan dalam berdakwah dijalanNYA.AMIN

~Wardah Addin~

kawan razman said...

Suka baca blog ayu,pnuh manfaat dan tauladan..byk pengajarn dan ilmu ttg islam..harap2 dpt jd pembaca setia blog ni..teruskn berdakwah dan berjihad ke jln Allah SWT..aminnnn

Syahira Ismail said...

salam kak,
rasanya terseremoak dengan akak di usm tapi xsempat bertegur sapa..salam ukhuwah..kagum dengan penulisan akak. semua terus diberi kekuatan untuk berkongsi di sini.

nazzrin ismail said...

Assalamualaikum W.B.T

Khabar gembira buat saya apabila menerima khidmat pesanan ringkas dari junior-junior disekolah. Bagaikan tidak percaya Mei Shan telah memeluk agama islam. Alhamdulilah, syukur kepada Allah S.W.T kerana bertambah lagi umat islam di dunia. Saya begitu gembira dan rasa sangat bersyukur, Mei Shan merupakan junior saya di sekolah dan dia adalah salah seorang pelajar yang saya interview untuk pustawakan sekolah. Dari bangku sekolah lagi, Mei Shan sememangnya berkawan dengan pelajar-pelajar melayu dan dia cukup baik bagi kami. Semoga dia tabah, cekal, gigih dan selalu berdoa agar segala dipermudahkan oleh Allah S.W.T.

Itu sahaja dari saya. Terima Kasih.

farmiza ahmad daman huri said...

saudar bru yg bernama mei shan mrupakan kawan sye..syukur ke hdrat illahi krna bliau mnemui hidayah dr yang maha kuasa..rse amat tharu ble bce semua crite di atas..sdng dri yg smemangnya islam ni pon msih mncari2 kbnaran .mncri kerdhaan ALLAH untuk bkalan di akhirat.semoga kte dlindungi rahmatNYA.insyaallah.