Daisypath Anniversary tickers

Daisypath - Personal pictureDaisypath Anniversary tickers

Tuesday, April 10, 2012

"..luka dek pedang di hari ini.."

Tersebutlah kisah suatu cerita. Di sebuah lembah nan subur, terdirilah sebuah negeri yang aman lagi damai, di bawah pemerintahan Paduka Raja yang gagah perkasa, dek kerana memburu- kegemaran masa lapangnya. Paduka Raja ini pula sungguhlah bertuah, kerana memiliki sekumpulan jamaah menteri yang setia lagi berjasa. Tambahan pula, jamaah menteri ini diketuai oleh mamanda perdana menteri yang bijak lagi kacak. (heh!)

Mamanda perdana menteri ini sangatlah dikasihi oleh Paduka Raja, jamaah menteri pimpinannya, juga rakyat jelata adanya. Kata-katanya selalu didengari. Gerak langkahnya selalu disoroti. Tunduknya dihormati. Dabiknya digeruni.

Pada suatu hari yang indah. Burung-burung terbang rendah. Mentari bersinar terik gagah. Paduka Raja sedang bermain pedang di gelanggang perang di dalam istana mewahnya. Dari kejauhan, kelihatan kelibat adinda Paduka Raja, putera yang tidak kurang hebatnya dalam kemahiran persenjataan. 

"Wah, kanda! Awal sungguh kanda hari ini", sapa si adinda sambil menenyeh-nenyehkan matanya.

"Adinda, burung-burung pun sudah lama keluar dari sarangnya, adinda pula baru mahu melihat dunia?", Paduka Raja bersuara, sinis.

"Ah, kanda! Adinda sudah tentu punya sebabnya, bangkit lewat sebegini. Adinda habiskan dua pertiga malam untuk menguasai ilmu persenjataan baru semalam", tingkah si putera.

"Oh, begitu hebatkah? Cubalah, tunjukkan kepada kanda, ilmu apakah yang kedengarannya sungguh hebat itu", kata Paduka Raja, mencebik lantas melemparkan sebilah pedang yang tersisip kemas di pinggangnya.

Dan bermulalah pertarungan antara kedua beradik sedarah sedaging itu. Mamanda perdana menteri yang awalnya sibuk memantau latihan silat hulubalang-hulubalang di luar istana, turut menapak ke gelanggang perang di dalam istana, sebaik mendengar ada dentingan pedang, seakan terjadinya pertarungan yang sengit dan hebat.

Mamanda perdana menteri sedikit lega melihatkan tiada ancaman kepada nyawa Paduka Raja. Hanya pertarungan biasa oleh dua pemerintah utama negara. Mamanda perdana menteri kembali meninggalkan gelanggang perang. Belumpun dua langkah menapak, mamanda perdana menteri mendengar jeritan nyaring. Sebaik berpaling ke gelanggang perang diraja, kelihatan Paduka Raja telah rebah ke tanah, dengan darah pekat mengalir di bahunya. Adinda Paduka Raja pula kelihatan tegak, terkebil-kebil hanya memandang kekandanya tanpa berbuat apa-apa. 

Mamanda perdana menteri lantas berlarian menerpa kearah Paduka Raja. Dikoyaknya kain dari bajunya,lalu ditekapkan ia ke luka sang raja. Pawang istana terus diperintahkan hadir segera. Tatkala melihatkan kekandanya pucat tidak bermaya, barulah adindanya yang seakan baru tersedar dari mimpi, menerpa lalu memeluk kekandanya sambil meratap hiba memohon ampun atas kelalaiannya, yang menyebabkan kekandanya cedera.

Di kamar sang raja, pawang istana baru selesai dengan tugasnya. Paduka Raja terbaring lemah ditemani mamanda perdana menteri di sisinya.

Sebaik pawang istana menyembah takzim memohon mengundur diri, sang raja bersuara lemah kepada mamanda perdana menteri, pembesar setia yang dikasihi.

"Beta rasa, adinda beta berniat tidak baik terhadap beta. Dia sengaja mencederakan beta, mungkin cuba membunuh beta, untuk merebut takhta kerajaan ini!"

"Tuanku Paduka Raja, patik tidak merasakan adinda tuanku punyai hati sebusuk itu. Patik percaya, apa yang telah berlaku itu hanya kebetulan yang tidak disengajakan semata-mata. Luka dek pedang di hari ini boleh jadi tandamata berharga di hari esok", kias si mamanda.

"Apa??? Adakah mamanda cuba menyalahkan beta? Atau mamanda juga terlibat sama untuk menjatuhkan beta?", teriak sang raja, marah.

"Ampun tuanku. Tidak sesekali patik berniat demikian. Patik cuma...", 

Belum sempat sang mamanda menghabiskan kata-katanya, sang raja pula bertempik, keras.

"Pengawal! Masuk ke ke mari! Sumbat pembelot ini ke dalam kurungan bawah tanah!", arah sang raja.

Dengan segera, mamanda yang setia lagi berjasa itu diheret ke kurungan. Sedang sang raja tersenyum, sinis.

Setelah beberapa hari dirawat oleh pawang istana, maka sembuhlah Paduka Raja dari lukanya. Hanya kelihatan parut kasar di bahunya.

"Beta ingin keluar berburu. Siapkan peralatan beta", arah sang raja kepada hulubalangnya.

Berangkatlah sang raja bersama hulubalangnya ke tengah hutan belantara- kali ini tidak ditemani oleh mamanda perdana menteri yang terpaksa meringkuk di kurungan. 

Dek kerana ralit memburu si pelanduk, sang raja tidak sedar akan jauhnya hulubalang meninggalkannya. Bila mentari berlabuh, barulah si raja tersedar akan terpisahnya dia dari hulubalang-hulubalangnya.

Baru saja sang raja ingin menjerit memanggil hulubalang-hulubalangnya, dia tiba-tiba dicekup oleh sekumpulan manusia berpakaian separuh telanjang. Meronta-ronta sang raja di dalam karung guni yang hamis dan hancing baunya. Dia diusung entah ke mana dibawanya. 

Sudah lemah seluruh badan sang raja, sehinggalah akhirnya dia dihumban ke tanah yang keras. Dikeluarkan dia dari karung busuk itu, lalu diikatlah sang raja di pohon sebesar dua pemeluk manusia, yang rimbun di tengah-tengah perkampungan puak yang entah dari mana asalnya. Manusia separuh bogel itu berdiri mengelilinginya, sambil merenung tajam kepadanya.

"Hei, tahukah kamu siapa beta! Beta adalah raja mulia dari negara InderaKura! Lepaskan beta! Atau beta akan titahkan hulubalang beta pancung kepala kamu semua!", teriak sang raja.

Tidaklah manusia puak kanibal itu mengendahkan teriakan sang raja, melainkan mereka mula menyediakan unggun api terbesar buat memasak hidangan buat dijamu kepada roh nenek moyang mereka yang kononnya kelaparan. Tahulah sang raja, dialah hidangan itu. Dialah yang bakal rentung di dalam nyalaan api itu. Puas sudah sang raja memberikan pelbagai tawaran sebagai ganti nyawanya, namun tidaklah puak kanibal itu termakan akan pujuk rayunya, sedang mereka tidak mengenal apa itu emas permata, pangkat mahupun takhta. Yang mereka tahu cumalah daging panggang buat santapan mereka dan roh nenek moyang yang perlu ditenteramkan supaya keamanan dapat dikekalkan. 

Saat api sudah marak, dicarik-cariklah persalinan memburu sang raja oleh puak kanibal. Ketika tercariknya baju sang raja di bahunya, ternampaklah oleh puak kanibal akan parut, bekas luka tatkala berlawan pedang dengan adindanya dulu. Terus, si kanibal melepaskan ikatan sang raja dari pokok tadi, lalu menolaknya kembali ke dalam hutan, jauh dari perkampungan mereka. Api yang marak dipadam, sang raja dihalau keluar dari kampung mereka, kembali ke hutan yang tebal dan menggerunkan. Tidak mensia-siakan peluang, walaupun masih dalam kebingungan, sang raja berlari sekuat hati tanpa berpaling lagi ke belakang.

Akibat keletihan, sang raja jatuh sakit dan pengsan. Sebaik sedar, sang raja mendapati dirinya terbaring di atas katil, dalam kamarnya di istana. Betapa gembira sang raja sehingga menitiskan air mata.

"Bawakan mamanda perdana menteri menghadap beta", arah sang raja.

Mamanda perdana menteri dikeluarkan dari kurungan bawah tanah, dipakaikan persalinan asalnya dan dibawa menghadap sang raja.

"Wahai mamanda, tahukah kamu apa yang telah terjadi kepada beta?", tanya sang raja.

"Ya tuanku paduka raja, patik ada juga mendengarnya dari pengawal di bawah sana",jawab sang raja.

"Menurut mamanda, apakah gerangan yang menyebabkan beta terselamat dari puak yang menggerunkan itu?", tulus sang raja bertanya.

"Menurut firasat patik yang serba kekurangan ini, puak yang tuanku jumpa itu adalah puak kanibal, yang mengorbankan manusia untuk dimakan dan dipersembahkan kepada roh nenek moyang mereka", jawab sang mamanda.

"Walaubagaimanapun, puak itu terpaksa melepaskan tuanku kerana adanya parut di bahu tuanku itu", sambung sang mamanda.

"Oh, mengapakah begitu, wahai mamanda?", curiga sang raja.

"Kerana mereka hanya mempersembahkan korban yang sempurna, tanpa cacat cela dan parut bertanda, untuk roh nenek moyang mereka", balas sang mamanda.

"Bukankah patik telah berkata dahulu- luka dek pedang di hari ini, boleh jadi tandamata berharga di hari esok", sambung sang mamanda.

"Apakah maksud kamu dengan kata-kata itu wahai mamanda?" bertanya sang raja lagi.

"Kalaulah tidak kerana luka itu, tentunya patik tidak disumbat di dalam kurungan, lalu pastinya patik akan turut serta bersama tuanku pergi memburu, mungkin kita berdua akan ditangkap oleh puak kanibal, dan mungkin tuanku dan patik akan menjadi mangsa, kerana tuanku dan patik tidak ada apa-apa parut bertanda. Jadi kerana luka itulah tuanku dan patik terselamat. Mungkin luka itu menyakitkan tuanku, semalam. Tetapi luka itulah yang menjadi penyelamat tuanku, hari ini. Mungkin kurungan itu menyakitkan patik, semalam, tetapi kurungan itulah yang menyelamatkan patik, hari ini", sang mamanda yang bijaksana menerangkan dengan panjang lebar.

Sang raja mengangguk faham, penuh kesyukuran.

monolog: raja dah faham, awak faham tak?



1 comment:

PokokHijau said...

saya faham... sikit-sikit :) cerita panjang sangat.. baca yang perenggan yang akhir tu je...
"Tetapi luka itulah yang menjadi penyelamat tuanku, hari ini. Mungkin kurungan itu menyakitkan patik, semalam, tetapi kurungan itulah yang menyelamatkan patik, hari ini"....

~peace (^_^)v~